Manusia Kawat

Standard

Noorsyaidah atau Nursyaidah, yah benar itu adalah nama perempuan yang Berusia 40 tahun, yang sebagian besar waktunya dihabiskan dengan penderitaan dan rasa sakit yang amat sangat. Sakit itu muncul akibat kawat yang terus keluar dari perut menembus kulitnya selama 17 tahun terakhir, yah itu lah sedikit berita yang saya tahu terharu, sedih, kasihan, aneh itulah yang saya rasakan?   Ini bukanlah efek dari PHOTOSHOP…ini nyata boooo…

Noorsyaidah_penyakit_aneh_kawat_kel

Kamis, 10 Juli 2008 | 01:51 WIB

KENDATI dikenal selalu tabah dan suka bergaul dengan orang lain, namun untuk urusan asmara atau percintaan, Noorsyaidah tetap tak bisa menyembunyikan rasa mindernya. Perempuan yang telah berusia 40 tahun ini mengaku hingga saat belum memiliki calon pasangan hidup, karena khawatir sang suaminya akan menyesal dengan penyakit aneh yang dideritanya.

Ketika remaja hingga duduk di bangku kuliah di Samarinda, Noor dikenal sebagai perempuan yang tomboy. Ia tak pernah sedikitpun membedakan siapa orang yang akan dan telah menjadi temannya sehari-hari. Seperti perempuan pada umumnya, ia juga pernah memiliki pujaan hati atau pacar. Ditambah lagi, karena jiwa sosialnya yang tinggi terhadap sesama, Noor dikenal sangat “ringan tangan” atau senang membantu teman-temannya yang dalam kesulitan. Pernah suatu saat ada temannya yang tak mampu membayar uang kuliah, tanpa meminta imbalan apapun Noor langsung membantu temannya itu dengan ikhlas.

Namun penyakit aneh (kawat keluar dari perut) yang dideritanya sejak tahun 1991 telah mengubah semua kisah hidupnya itu menjadi bencana. Saat itu, umurnya yang sudah menginjak usia 22 tahun yang menurutnya saat-saatnya menunggu sang kumbang datang untuk melamar. Akhirnya rasa malu bercampur minder pun bercampur aduk menjadi satu, membuat dirinya pun harus menutup diri kepada semua orang, khususnya kepada semua laki-laki untuk urusan asmara atau ke jenjang yang lebih jauh yakni pernikahan. Hingga menginjak usianya yang ke-40 tepatnya 9 Januari lalu, Noor masih sendiri atau belum memiliki suami untuk berbagi dalam suka maupun duka.

“Saya sebagai perempuan normal, tentu mau menikah dan punya anak. Tapi yah… karena penyakit aneh saya inilah membuat saya merasa tak memikirkannya lagi, dan lebih baik fokus kepada bagaimana menjalani hidup saya selanjutnya,” ujar Noor dengan tabah. Beruntung anak ke-5 dari 6 bersaudara ini memiliki keluarga dan teman-teman dekat yang juga tabah, dan mau memaklumi sisi kehidupannya yang pahit itu, serta senantiasa memberikan motivasi hidup, paling tidak sedikitnya mampu menghilangkan rasa malu dan mindernya. Dan memang, Noor ternyata mampu menjalani hidup barunya.

233019pPuluhan kawat menjuntai di perut Bu Noor

Meski tetap berkutat dengan penyakit aneh itu, jiwa sosial yang dimilkinya sejak dulu tetap bisa disalurkan dengan menjadi guru di sebuah sekolah binaan PKK, Sangatta, Kutai Timur. “Noor memang sangat suka dengan anak-anak. Dan anak-anak yang diajarinya pun sangat suka dengan dia, jadi kalau sehari atau dua hari saja dia tak masuk mengajar, anak-anak yang diajarinya itu menangis meminta hanya dia yang mengajari mereka,” tutur Siti Robiah, kakak kandung Noor.

Menurut Robiah, adiknya itu memiliki prinsip tidak mau menyusahkan orang lain, tak mau menjadi beban keluarga. Tiap kali melihat penderitaan yang dialami adik kesayangannya itu, Robiah mengaku selalu tak bisa menahan air mata menetes di pipinya. “Kalau Allah SWT memang menghendaki untuk mengambilnya saat ini, kami sangat ikhlas sekali, daripada melihat penderitaan yang harus dirasakannya selama puluhan tahun,” ujar Robiah.

Uniknya, lanjut Robiah, meski kawat-kawat berduri tumbuh dan sebagian bersemayam di dalam tubuhnya, namun sistem pencernaan Noor tetap tidak terganggu. Noor bisa makan, minum hingga buang hajat seperti orang normal. Menurut Robiah, Noor juga selama ini bisa mandi sendiri tanpa harus dibantu orang lain. “Seperti mandi biasa, pakai sabun dan shampo, dan dia melakukannya sendiri.

Semoga Tuhan Memberikan kesembuhan dan kesehatan kepada ibu Noorsyaidah?

6 responses »

  1. Saya ingin tahu No.Telpon Rumah dan No.HP nya ibu Noorsyaidah.Kepada siapa saja yang berkenan memberikan No.Telpon dan Rumah tsb. sy ucapkan banyak terimakasih.Saya tidak ada niatan/bermaksud buruk kepada ibu Noorsyaidah hanya ingin membantu kana Allah.Terimakasih

  2. hemm

    serem bgt,
    tapi pasti tuhan pnya tujuan tersendiri atas ap yg udah menimpa kita…

    just keep positif thinking,,,

    :DD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s